10 Angin Topan Paling Mematikan dalam Sejarah.(Part 2)

Hurricanes2002 – Lanjutan dari bagian pertama 10 angin topan paling mematikan dalam sejarah Part 2.

6.Badai Camille (1969).

Badai Camile yang menyerang Mississippi tahun 1969.

Badai Camille ini menabrak Pantai Teluk Mississippi pada malam 17 Agustus 1969, dan terus menyebabakan kehancuran sampai dini hari 18 Agustus 1969. Menurut analisis yang dirilis oleh National Hurricane Center pada April 2014 , Hurricane Camille mendarat pada malam 17-18 Agustus dengan perkiraan angin mencapai 175 mph dan tekanan sentral 900 milibar (26,58 inci) dan merupakan pendaratan terkuat kedua badai oleh tekanan dalam sejarah AS. Melansir Hurricane Sciences and Society, secara total, 19.577 rumah mengalami kerusakan besar atau hancur total, 257 orang kehilangan nyawa, dan total kerusakan senilai 1,42 miliar dolar AS terjadi akibat Badai Camille. Mississippi mengalami jumlah kerusakan terbesar, dengan total berjumlah 950 juta dolar AS dan 50 kematian di negara bagian itu.

7.Badai Katrina (2005).

Salah Satu Badai Paling Mematikan Dalam Sejarah.

Badai Katrina adalah badai yang kuat dan mematikan. Katrina adalah badai paling mematikan ketiga dalam sejarah Amerika Serikat. Berdasarkan ukuran area yang terkena dampak dan jumlah orang yang terkena dampaknya, Katrina adalah salah satu bencana alam terbesar dalam sejarah Amerika Serikat. Efek Katrina pada komunitas pesisir Louisiana, Mississippi dan kota New Orleans masih dapat terlihat jelas 5 tahun setelah badai terjadi. Sebuah pesawat Hurricane Hunter NOAA, yang menerbangkan misi pengintaian badai Katrina, menemukan tekanan sentral 902 milibar (26,64 inci) pada 1:55 p.m. EDT dan lagi pada pukul 3:23 siang EDT pada 28 Agustus. Ini adalah pertama kalinya tekanan rendah seperti itu terlihat dalam badai cekungan Atlantik sejak tahun 1988. Tercatat bahwa badai Katrina mengalami penurunan cepat dalam tekanan dari 945 milibar (27,91 inci) pada 4 p.m. pada 27 Agustus hingga 907 millbars (26,78 inci) pada pukul 10 pagi pada 28 Agustus, disertai dengan peningkatan angin secara drastis dari 115 mph menjadi 175 mph dalam kerangka waktu yang sama.

8.Badai Mitch (1998).

Badai Mitch.

Badai Mitch adalah badai paling kuat di musim topan Atlantik 1998. Badai Mitch adalah salah satu badai paling kuat yang pernah tercatat di Samudra Atlantik. Mitch adalah badai Atlantik paling mematikan kedua karena menewaskan 11.000-18.000 di Amerika Tengah dan Meksiko, itu adalah yang kedua setelah Topan Besar 1780. Badai Mitch mempertahankan kekuatan angin 285 km / jam (178 mph) selama 15 jam Badai Mitch menyebabkan curah hujan tinggi, yang menyebabkan banjir luas dan menghasilkan banyak tanah longsor, terutama di Honduras dan Nikaragua. Tidak ada angka kematian internasional akhir telah ditetapkan karena kerusakan yang luas, tetapi setidaknya 11.000 orang tewas dan 9.191 lainnya hilang. Banjir bandang dan tanah longsor yang terkait dengan curah hujan Mitch menghancurkan puluhan ribu rumah, menyebabkan lebih dari 20% penduduk Honduras kehilangan tempat tinggal. Mayoritas jembatan dan jalan sekunder di Honduras rusak berat atau hancur, menyebabkan banyak masyarakat menjadi terisolasi dan tidak dapat menerima bantuan. Banjir dari Mitch juga menghancurkan 70% dari total panen di Honduras, termasuk 80% pisang, 60% tebu, dan 58% tanaman jagung. Kerusakan tanaman sendiri mencapai kerugian hingga 1,7 miliar dolar AS. Total kerusakan yang disebabkan badai Mitch lebih dari 5 miliar dolar AS.

9.Badai Dean (2007).

Badai Dean.

Badai Dean merupakan badai Atlantik terkuat sejak Badai Wilma di tahun 2005. Badai ini menjadi badai Atlantik terkuat ketiga. Badai Dean pindah barat-barat laut dari Samudra Atlantik timur melalui Selat Saint Lucia dan ke Laut Karibia. Itu menjadi badai yang sangat kuat, mencapai status Kategori 5 pada Skala Badai Saffir-Simpson sebelum bergerak ke selatan Jamaika pada 20 Agustus. Kekuatan angin topan, hujan, dan gelombang badai ini menyebabkan lebih dari 45 kematian di sepuluh negara dan menyebabkan kerusakan senilai 1,5 miliar dolar AS. Pertama berdampak pada pulau-pulau di Antilles Kecil, jalur Dean melalui Karibia merusak tanaman pertanian, terutama di Martinik dan Jamaika. Ketika mencapai Meksiko, Badai Dean adalah badai Kategori 5 yang luar biasa tetapi tidak menyebabkan kematian dan kerusakan lebih sedikit daripada di pulau-pulau Karibia yang dilewatinya sebagai badai Kategori 2. Pada 22 Agustus, badai Dean perlahan-lahan pindah ke barat laut, melemah ke daerah bertekanan rendah yang hilang di bagian barat daya Amerika Serikat Badai Dean muncul di tanggal 13 Agustus 2007 dan menghilang pada tanggal 23 Agustus 2007. Kekuatan yang tercipta oleh badai ini 905milibar dan kekuatan terbesarnya 170mph (280km/jam).

10.Badai Maria (2017).

Badai Maria pada tahun 2017.

Badai Maria terjadi di tanggal 19 September 2017. Tekanan angin badai Maria memuncak pada 908 milibar ketika sampai di selatan St. Croix di Kepulauan Virgin AS. Ini terjadi setelah badai ini memberikan kekuatan dahsyat di Dominika dan sesaat sebelum itu melakukan serangan dahsyat di Puerto Rico. Ketika badai Maria mendekati Puerto Rico, tekanannya mulai meningkat tetapi masih sangat rendah. Faktanya, tekanan pendaratan Maria di Puerto Rico sebesar 920 milibar dan merupakan tekanan pendaratan terendah kesembilan pada rekor di mana saja di Cekungan Atlantik, sama dengan tekanan pendaratan Katrina di sepanjang Pantai Teluk utara. Badai Maria dan banjir ekstrem yang terjadi menyebabkan kehancuran infrastruktur yang parah di Puerto Rico dan St. Croix, menjadikannya topan termahal ketiga dalam sejarah AS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *