Setelah Hantam Jepang, Badai Maysak Dekati Semenanjung Korea.

Setelah mencurahkan hujan lebat di wilayah selatan Jepang, badai Maysak bergerak menuju Semenanjung Korea.

Badan Meteorologi Jepang mengatakan, Rabu sore (2/), Maysak saat ini masih berada di sebelah Barat Jepang, dengan angin berkecepatan 162 kilometer per jam.

Maysak telah mengakibatkan putusnya aliran listrik ke ratusan rumah sewaktu melintasi Okinawa, Selasa. Badai itu juga menyebabkan layanan kereta untuk sementara dihentikan. Pulau Kyushu menghadapi hujan lebat, angin kuat dan lumpur longsor sewaktu badai itu datang.

Ratusan penerbangan dibatalkan di Korea Selatan menjelang datangnya Maysak, sementara Korea Utara bergegas melindungi bangunan-bangunan, jalan-jalan, dan lahan-lahan pertanian pangan untuk mengantisipasi hantaman topan kedua yang melanda Semenanjung Korea dalam beberapa pekan terakhir ini.

Japan’s 10th Regional Coast Guard said it rescued a man who is believed to be a crew of a missing cargo ship.

Maysak akan melalui pulau resor Jeju sebelum mendarat dekat Busan, Kamis pagi. Badan Pengawas Cuaca Korea Selatan mengatakan, akibat badai itu akan dirasakan di sebagai besar wilayah negara itu.

Kantor berita pemerintah Korea Utara, KCNA, melaporkan, negara tersebut berusaha maksimal mungkin meminimalisasi kerusakan yang diakibatkan Maysak. Badai itu diramalkan akan menerpa wilayah timur sebelum mendarat dekat kota Chongjin, di timur laut Korea Utara.

Pada saat ini, sebuah badai lain juga sedang menguat di Samudera Pasifik. Badai yang dinamakan “Haishen” itu akan menghantam kawasan Asia Utara pada akhir pekan ini. Badai yang saat ini membawa angin dengan kecepatan maksimal 90 kilometer per jam ini diperkirakan akan menguat sebelum menghantam pulau Kyushu dan pulau Shikoku, Sabtu. 

Trump Beri Tanda Tangannya kepada Korban Badai Laura Seharga Rp 145 Juta .

LOUISIANA, KOMPAS.com – Presiden Amerika Serikat ( AS) Donald Trump menyarankan korban Badai Laura untuk menjual tanda tangannya di eBay. Hal itu dia sampaikan ketika mengunjungi Lake Charles, Louisiana, pada Sabtu (29/8/2020) sebagaimana dilansir dari Sky News.

Dalam kunjungannya tersebut, dia turut memberikan pengarahan kepada para korban dan mengarahkan respons pemerintah federal. Di sela kunjungannya tersebut, dia memberikan tanda tangannya kepada beberapa orang.

Trump mengatakan mereka dapat menjual tanda tangannya melalui eBay dengan harga 10.000 dollar AS (Rp 145 juta). “Jual ini ( tanda tangan) di eBay malam ini, Anda akan mendapatkan 10.000 dollar AS (Rp 145 juta),” kata Trump. Trump mengaku sengaja tidak menuliskan namanya di tanda tangan tersebut karena dia menganggap akan lebih berharga seperti itu. Di situs eBay sendiri terdapat beberapa memorabilia bertanda tangan Trump yang ditawarkan mencapai ribuan dollar AS.

Sementara itu di Lake Charles, sejumlah gedung mengalami kerusakan parah karena diterjang angin yang berkecepatan 240 kilometer per jam. Sedikitnya empat orang dilaporkan tewas karena pohon tumbang di rumah mereka akibat Badai Laura. “Saya di sini untuk mendukung orang-orang hebat di Louisiana. Itu adalah badai yang sangat kuat,” kata Trump dalam konferensi pers di Lake Charles. Dia yakin mereka akan segera pulih dan bangkit kembali setelah Badai Louisiana berakhir.

Kunjungi Louisiana dan Texas, Donald Trump Puji Penanganan Badai Laura.

Jakarta – Presiden AS Donald Trump mengunjungi Louisiana dan Texas pada 29 Agustus, yang pada pekan ini dilanda Badai Laura.

Untungnya, badai tersebut tidak menimbulkan kerusakan dan jumlah korban jiwa seperti Badai Katrina yang terjadi 15 tahun lalu.

Dikutip dari AFP, Minggu (30/8/2020), Presiden Trump mendarat di Danau Charles dan tampak mengenakan topi berwarna merah bertuliskan “AS”.

Danau itu, berlokasi di kota di Louisiana dengan 80.000 penduduk dan merupakan rumah bagi kilang minyak bumi dan pabrik kimia di dekat Teluk Meksiko.

Presiden Trump mengunjungi lingkungan di mana pohon-pohon tumbang, kerusakan pada rumah-rumah warga setempat serta gudang.

Tetapi dalam kunjungannya tersebut, Presiden Trump tampak tidak mengenakan masker meskipun pandemi Virus Corona COVID-19 masih melanda AS.

2,6 juta liter air telah didistribusikan oleh Badan Penggulangan Bencana Federal AS (FEMA) dan 1,4 juta makanan, kata Presiden Trump, karena ratusan ribu korban badai tidak memiliki listrik dan air mengalir.

“Saya tidak punya satu keluhan pun,” ungkap Presiden Trump. Ia tak lupa pun memberikan ucapan selamat kepada pejabat federal dan lokal pada konferensi pers di stasiun pemadam kebakaran.

“Louisiana telah melalui banyak hal dengan COVID-19 dan dengan ini, beberapa hal lainnya. Anda telah melakukan pekerjaan dengan baik,” ujar Presiden Trump kepada para pejabat, termasuk Gubernur Demokrat John Bel Edwards.

Pada 27 Agustus, Badai Laura menghantam pantai Louisiana pada pagi hari waktu setempat. Di hari itu, badai tersebut juga memasuki badai Kategori 4, dan membawa angin berkecepatan 240 kilometer per jam.

Selain itu, badai tersebut juga telah disalahkan atas setidaknya 14 kematian di Louisiana dan Texas, dengan lebih dari setengahnya disebabkan oleh penggunaan generator portabel yang tidak tepat, yang menghasilkan gas karbon monoksida beracun.

Presiden Trump kemudian terbang dengan helikopter ke kota terdekat Orange, Texas, dan menghadiri pertemuan dengan pejabat negara bagian untuk membahas tanggapan mereka terhadap badai Laura.

Gubernur Texas Greg Abbott menyatakan dalam sebuah briefing bahwa dirinya meyakini negara bagian berhasil melewati badai Laura tanpa adanya penyebaran COVID-19.

Presiden Trump mengatakan kepada gubernur, “Anda membantu Texas untuk membangun kembali”.

Badai Katrina menyebabkan kegagalan sistem tanggul yang melindungi dataran rendah New Orleans.

Tak hanya itu, setidaknya 1.800 orang telah tewas akibat badai yang melanda Louisiana pada Agustus 2005.

Kota-kota AS Hancur Gara-gara Badai Laura, Korban: Seperti Seribu Tornado Baru Saja Lewat.

Badai Laura belum lama ini menghantam tiga negara bagian di selatan Amerika Serikat.Badai kategori empat itu memunculkan hujan deras dan pusaran angin puyuh yang bergerak ratusan mil dari Teluk Meksiko ke daratan AS.Lebih dari 600.000 rumah dan tempat usaha di negara bagian Louisiana, Texas, dan Arkansas tak teraliri listrik. Gelap gulita melanda usai badai memutus jaringan listrik di sana.

Dikutip dari The Guardian, badai ini merupakan salah satu yang paling kuat di AS.Foto udara memperlihatkan bagaimana permukiman warga telah luluh lantak akibat badai tersebut.Air pun membanjiri wilayah rumah-rumah di pesisir. Banyak bangunan yang kehilangan atap dan jendelanya.

14 orang meninggal dunia di Louisiana dan Texas. Seorang warga Texas tewas gegara pohon tumbang dan menghantam rumahnya.Empat orang lain di perumahan yang sama tewas karena teracuni gas karbon monoksida dari generator listrik.Enam orang lain dilaporkan wafat di Louisiana pada Kamis 27 Agustus 2020, kebanyakan karena tertimpa pepohonan yang tumbang.

Ancaman tornado muncul kembali pada Jumat 28 Agustus 2020 kemarin hingga menghancurkan rumah-rumah dan gereja di Arkansas.

Semua pohon tercerabut dari akarnya, tumbang bersama tiang-tiang listrik di sisi jalan. Listrik pun padam di wilayah itu.Permukiman Lake Charles, Louisiana yang dipenuhi oleh industri dan pusat judi remuk redam oleh Laura. 80 ribu penduduknya ikut menderita.Bangunan hancur, pepohonan terbelah, kasino terapung merusak jembatan, hingga pesawat-pesawat kecil bertumpukan terbawa angin badai.Warga yang kehilangan tempat tinggal benar-benar ketakutan dan putus asa.

“Terlihat seperti seribu tornado baru saja lewat sini. Hanya ada kehancuran dimana-mana,” ujar Brett Geymann, warga yang tinggal di Moss Bluff dekat Lake Charles.

Ia menyebut Badai Laura terdengar seperti deru mesin jet saat melewati rumahnya sekita pukul 02.00 dini hari waktu setempat.

“Ada rumah yang benar-benar remuk redam seutuhnya,” tutu Brett.

Pabrik kimia milik Biolab Inc. pun dirusak badai sampai api melalap produsen klorin kolam renang itu.Asap jelaga berwarna hitam gelap nan beracun membumbung tinggi. Warga diminta menutup pintu dan jendela agar tidak tewas keracunan.Badai Laura sudah mereda sejak Kamis 27 Agustus 2020 lalu, namun ancaman baru tiba di sana. Hujan deras dan tornado akan melanda Lembah Tennessee hingga Sabtu 29 Agustus 2020.