Lebih Seram dari Bumi, Ini 4 Badai Paling Mengerikan di Tata Surya.

Lebih Seram dari Bumi, Ini 5 Badai Paling Mengerikan di Tata Surya

Badai besar selalu jadi bencana yang ditakuti semua orang. Bagaimana kita tidak takut, jika satu sapuan badai saja sudah bisa meluluhlantakkan rumah beserta penghuninya? Bagi kita, badai di Bumi sudah menakutkan.

Tapi menurut astronomy.com, badai Bumi ternyata tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan badai dari planet lain yang ada di Tata Surya. Jadi seseram apa sih badai di sana?

1. The Great Red Spot di Jupiter.

Kalau kamu pernah memperhatikan gambar planet Jupiter, kamu akan menemukan bintik merah raksasa yang dikenal dengan nama The Great Red Spot. Meski dari gambar, bintik merah ini tampak sepele tapi siapa sangka jika bintik merah ini adalah badai raksasa yang terjadi di Jupiter.

Tidak tanggung-tanggung, badai raksasa ini memiliki ukuran tiga kali lipat ukuran Bumi dan sudah berlangsung selama tiga ratus tahun. Tidak ada yang tahu pasti kenapa badai bisa muncul di Jupiter, tapi dugaan paling kuat adalah karena sinar kosmik yang memicu reaksi dan mengubah amonium hidrosulfida di lapisan awan atas menjadi senyawa baru dengan rona berdarah.

2. Badai debu di Mars.

Meski dalam banyak hal, Mars mirip dengan Bumi, tapi badai di Mars tidak ada mirip-miripnya dengan badai yang ada di planet kita, jauh lebih seram malah! Badai di Mars adalah badai debu yang bisa berlangsung selama berbulan-bulan.

Badai ini terjadi karena partikel debu yang ada di Mars menyerap sinar matahari dan membuat atmosfer lebih hangat. Ketika udara hangat ini datang ke tempat yang lebih dingin, udara yang sudah bercampur debu kemudian berubah jadi badai kencang yang dapat menyelimuti seluruh permukaan planet.

Tidak berhenti di situ, badai di Mars juga sanggup mengubah suhu planet yang minus menjadi lebih hangat yakni sekitar 30 derajat celcius.


3. Badai misterius di Saturnus.

Sama seperti tetangganya, Saturnus juga bisa mengalami badai yang mengerikan. Badai di Saturnus memang jarang terjadi, hanya beberapa dekade sekali di bagian kutubnya. Meski begitu, badai Saturnus membentuk segi enam yang dikenal dengan Hexagon.

Setiap sisi memiliki ukuran lebih besar dari planet kita. Di bagian pusatnya, badai berputar membentuk badai gas yang berukuran 50 kali lebih besar dari badai di Bumi. Saking besarnya, penampakan badai ini terlihat hingga luar angkasa.

4. Angin topan mengerikan di Neptunus.

Neptunus memang tidak punya badai debu atau badai raksasa yang berlangsung selama ratusan tahun. Tapi Neptunus memiliki angin topan yang mengerikan di planetnya. Angin di Neptunus bisa bergerak dengan kecepatan 1.500 mph bahkan melebihi 1.930 km per jam atau setengah dari kecepatan suara di Bumi.

Badai di Bumi memang menakutkan, tapi ternyata planet lain jauh lebih mengerikan. Untungnya, tidak ada satu pun makhluk hidup yang tinggal di planet-planet tersebut. Coba bayangkan, betapa mengerikannya jika manusia tinggal di salah satu planet ini!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *