NASA Rilis Foto Empat Badai dan Asap Kebakaran yang Mengancam AS.

Satelit NASA merilis gambar AS yang diselimuti asap akibat kebakaran di wilayah Barat negara dan badai di beberapa wilayah. Gambar NASA itu diambil pada 15 September 2020. Dikutip dari rilis NASA, Rabu waktu AS atau Kamis (17/9/2020) waktu Indonesia, foto NASA tersebut menunjukkan titik-titik merah yang berada di seluruh wilayah AS.

Namun NASA mengatakan bahwa titik merah yang berada di wilayah Barat AS menunjukkan area yang suhunya jauh lebih tinggi daripada area di sekitarnya dan menunjukkan adanya kebakaran. Selain itu, gambar NASA juga menangkap empat badai yang mengintai AS. Badai itu tampak di wilayah Timur dan Barat AS. Ada Badai Karina yang menjauh dari daerah Baja California. Ada juga Badai Sally, yang terlihat di tengah-tengah gambar, menghantam Gulf Coast hingga menyebabkan bencana banjir. Dikutip dari Aljazeera, Badai Sally menumbangkan pepohonan, membanjiri kota, dan memutus aliran listrik ke ratusan ribu rumah dan area bisnis di Alabama-Florida pada hari Rabu waktu setempat.

Komunitas pesisir Pensacola, Florida, mengatakan banjir mencapai 1,5 meter (lima kaki), dan jembatan yang rusak akibat Badai Sally. NASA juga mencatat Badai Paulette di lepas Pantai Timur dekat Bermuda dengan kecepatan angin 74 mph, meski demikian tidak ada daratan yang terancam dihantam badai ini. Badai Teddy di sebelah timur Kepulauan Leeward, juga memiliki kecepatan angin 74 mph, dan bergerak ke barat laut. NASA mengatakan pihaknya kerap mengambil gambar AS setiap hari, bahkan dari beberapa satelit. Namun kali ini cukup tak biasa karena mendapatkan gambar dengan deretan bahaya yang mengancam Paman Sam. Sebelumnya pada 14 September, NASA juga merilis gambar AS yang diselimuti asap akibat kebakaran.

Asap dikutip dari website EPA mengancam kesehatan warga setempat. Ancaman kesehatan terbesar dari asap berasal dari partikel halus. Partikel mikroskopis ini dapat menembus jauh ke dalam paru-paru Anda. Partikel ini dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan, mulai dari membuat mata perih dan pilek hingga penyakit jantung dan paru-paru kronis yang parah. Paparan polusi partikel bahkan dikaitkan dengan kematian dini. Kebakaran di Oregon dan California, AS Wilayah West Coast AS diselimuti asap tebal akibat kebakaran di Oregon yang menewaskan 30 orang dan menghancurkan ratusan rumah di wilayah itu. Asap kebakaran ini bahkan memengaruhi sebagian besar negara AS.

Dikutip dari Guardian, ribuan penduduk tetap dievakuasi di tempat penampungan dan kamar hotel, dan 22 orang masih dipastikan hilang, menurut Kantor Manajemen Darurat Oregon. Presiden AS Donald Trump pada hari Selasa menyetujui deklarasi bencana untuk Oregon. Otoritas AS juga mengalokasikan dana untuk warga yang terdampak kebakaran. Dana tersebut untuk perbaikan sementara tempat tinggal warga dan menghadirkan pinjaman berbiaya rendah untuk menutupi kerugian terkait properti yang tidak diasuransikan.

Di California, 16.600 petugas pemadam kebakaran dikerahkan untuk memadamkan 25 titik kebakaran pada hari Selasa setelah mampu memadamkan sebagian besar dua titik api pada hari Senin. Lebih dari 20 orang tewas dalam kebakaran hutan di negara bagian itu sejak pertengahan Agustus 2020. Meskipun pengelolaan hutan dan pemadaman kebakaran merupakan bagian dari masalah, para ilmuwan mengatakan bahwa pemanasan global berperan dalam bencana kebakaran di AS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *