Badai menyerang Korut, ini Perintah dari Kim Jong Un.

Media pemerintah KCNA melaporkan, pada hari Rabu (9/9/2020), Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan dia akan mempertimbangkan kembali proyek akhir tahun setelah badai topan menghantam beberapa daerah di negara itu.

Melansir Reuters yang mengutip KCNA, Kim membuat pengumuman dalam pertemuan Partai Buruh yang berkuasa pada hari Selasa mengenai upaya pemulihan di daerah yang dilanda topan, termasuk daerah Komdok di Provinsi Hamgyong Selatan.

“Badai topan menyebabkan kerusakan di Korea Utara dengan situasi di mana kami tidak bisa tidak mengubah arah perjuangan kami setelah secara komprehensif mempertimbangkan tugas akhir tahun yang sedang berlangsung,” kata Kim dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh KCNA.

KCNA melaporkan, topan Maysak, topan kesembilan musim ini, menyebabkan kondisi darurat, melumpuhkan sistem transportasi dan menghancurkan lebih dari 2.000 rumah, membuat banjir gedung-gedung dan jalan-jalan umum dan menyebabkan runtuhnya 59 jembatan.

Negara yang terisolasi itu telah menanggung beban terparah dari Maysak dan Topan Bavi, diikuti oleh Topan Haishen, karena telah bergulat dengan hujan lebat dan banjir di salah satu musim hujan terbasah yang pernah tercatat.

KCNA melaporkan, Kim menekankan perlunya membangun kembali rumah dan memulihkan jalan serta rel kereta sebelum 10 Oktober dan dia menargetkan akhir tahun untuk menyelesaikan semua perbaikan.

Tanggal 10 Oktober penting di Korea Utara, seiring perayaan berdirinya Partai Buruh.

Dilanda Badai Topan Haishen, Jepang Keluarkan Peringatan Evakuasi 7 Juta Warga.

Badai Haishen Di Korea Selatan.

Tokyo – Badai topan Haishen yang diperingatkan oleh para pejabat dapat membawa hujan deras dan angin kencang yang cukup kuat membalikkan mobil menghantam Jepang. Pihak berwenang mendesak jutaan orang mencari perlindungan.

Dilansir AFP, Minggu (6/9/2020), topan Haishen agak melemah saat mendekati daratan Jepang, namun badai itu tetap menjadi badai yang besar dan sangat kuat. Otoritas Jepang mengeluarkan peringatan evakuasi untuk lebih dari 7 juta penduduk.

Badan Cuaca Jepang mendesak masyarakat untuk melakukan ‘kewaspadaan paling serius’ untuk kemungkinan hujan deras, angina kencang, dan gelombang tinggi.

“Diperkirakan curah hujan mencapai rekor tertinggi. Hal ini dapat menyebabkan tanah longsor atau bahkan dapat menyebabkan sungai besar meluap,: kata Direktur Divisi Prakiraan Badan Meteorologi Jepang, Yoshihisa Nakamoto.

Ia menambahkan gelombang pasang dapat menyebabkan banjir yang meluas ke daerah dataran rendah, terutama di sekitar muara sungai. Saat badai melewati beberapa pulai terpencil pada Minggu (6/9) pagi waktu setempat, angin kencang membengkokkan pohon palem dan hujan deras mengguyur daerah itu.

Pada rapat kabinet darurat, Perdana Menteri (PM) Jepang Sinzho Abe memperingkatkan kemungkinan terjadinya banjir dan tanah longsor.

“Kehati-hatian maksimum diperlukan karena rekor hujan, angina kencang, gelombang tinggi dan pasang tinggi mungkin terjadi,” kata PM Abe.

“Saya meminta masyarakat Jepang, terutama mereka yang tinggal di daerah berisiko tinggi banjir dan air pasang, untuk tetap mendapatkan informasi dan segera mengambil tindakan untuk memastikan keselamatan mereka,” ujarnya.

Pukul 7 malam waktu setempat, Haishen dilanda hembusan angin kencang dengan kecepatan 216 km/jam. Angin itu cukup kuat untuk membalikkan kendaraan dan mematahkan tiang listrik kayu. Badai diperkirakan bergerak ke utara dan bergerak di lepas pantai barat Kyushu sebelum mencapai Korea Selatan pada Senin (7/9) pagi waktu setempat.

Otoritas Jepang mengeluarkan perintah evakuasi untuk 1,8 juta orang di daerah yang terkena dampak, dengan 5,6 juta orang diberikan perintah evakuasi tingkat rendah. Perintah evakuasi di Jepang tidak wajib, meskipun otoritas setempat sangat mendesak masyarakat mengikutinya.

Pejabat setempat meminta masyarakat menghindari tempat penampungan yang ramai jika memungkinkan, untuk mengurangi risiko terpapar virus Corona. Beberapa tempat penampungan bahkan terpaksa ‘menolak’ warga agar memiliki cukup ruang untuk social distancing.

Di beberapa tempat, penduduk mendatangi hotel-hotel lokal untuk mematuhi arahan evakuasi. Hotel Polaris di Kota Shibushi, Kagoshima menyatakan 73 kamar telah terisi selama akhir pekan ini.

Jepang Bakal Diterjang Topan Dahsyat Haishen.

Jepang diprediksi bakal diterjang badai topan berkekuatan dahsyat, Haishen, dekat dengan perairan sebelah barat daya Jepang, Sabtu (5/9).

Intensitas kekuatan topan itu saat ini semakin meningkat dan berpusat di dekat Minamidaito, sebuah daerah sebelah timur pulau utama Okinawa. Haisen diperkirakan akan mendekati barat daya Jepang atau sekitaran Kyushu, antara Minggu (6/9) besok atau lusa.

Badan Meteorologi Jepang menyebut badai bakal menyapu dengan kecepatan angin hingga 290 kilometer per jam malam ini.

Selain itu, topan tersebut kemungkinan akan membawa hujan lebat, angin kencang, ombak tinggi dan gelombang badai. Sehingga tidak menutup kemungkinan juga bahwa peringatan darurat mungkin akan dikeluarkan.

“Ada bahaya potensi angin besar, hujan lebat, gelombang tinggi dan gelombang badai,” kata petugas Badan Meteorologi Jepang Yoshihisa Nakamoto dalam jumpa pers dilansir dari AFP, Sabtu (5/9).

Saat ini, Pemerintah Jepang telah mendesak sekitar 4.600 orang di Tarumizu, Kagoshima, untuk segera mengevakuasi diri. Sementara di Kyushu yang diprediksi bakal diserang Haishen besok atau lusa, telah diminta bersiap-siap.

Selain itu, Pihak berwenang di Minamidaitojima juga telah menginstruksikan sekitar 1.300 warga untuk mengungsi karena badai diperkirakan akan melanda pulau terpencil di sebelah timur Okinawa itu.

“Ini akan menjadi kesempatan terakhir untuk melarikan diri,” kata Sugimoto.Salah seorang pejabat Pemerintah Satoshi Sugimoto mengatakan bahwa topan terbaru ini dapat menimbulkan gelombang setinggi tsunami.

Sementara itu, Toyota bakal menghentikan aktivitas operasional di tiga pabrik di Kyushu hingga Senin malam, sementara perusahaan lain, termasuk Canon dan Mitsubishi Electric disebut akan melakukan hal serupa.

Tak hanya itu, Badai Haishen membuat maskapai penerbangan menyetop hampir 100 penerbangan. Bahkan, untuk mencegah kerusakan akibat topan, layanan kereta api cepat alias kereta peluru Shinkansen juga akan menangguhkan perjalanan kereta pada hari Senin (7/9) mendatang.

Merespons segala potensi bencana besar ini, Pemerintah juga terpaksa meminta penjaga pantai Jepang untuk menunda pencarian awak kapal yang hilang dari kapal ternak yang terbalik di Laut China Timur.

Sebagaimana diketahui, sebuah kapal kargo yang membawa sekitar 5.800 ekor sapi dan 43 awak dilaporkan karam di lepas pantai Jepang pada Rabu (2/9) ketika terjadi topan.

Seorang korban selamat mengatakan kapten kapal sempat mengirimkan sinyal bahaya ketika kapal diterjang topan. Tim penyelamat menggunakan tiga perahu karet dikerahkan untuk mencari korban selamat. Proses pencarian juga dilakukan menggunakan lima pesawat dan tim penyelamat terlatih.

Kapal kargo tersebut diketahui membawa 5.800 sapi dengan awak 39 warga Filipina, dua warga Selandia Baru, dan dua warga Australia. Kapal dalam perjalanan ke pelabuhan Tangshan, China dari Napier, Selandia Baru.

Setelah Hantam Jepang, Badai Maysak Dekati Semenanjung Korea.

Setelah mencurahkan hujan lebat di wilayah selatan Jepang, badai Maysak bergerak menuju Semenanjung Korea.

Badan Meteorologi Jepang mengatakan, Rabu sore (2/), Maysak saat ini masih berada di sebelah Barat Jepang, dengan angin berkecepatan 162 kilometer per jam.

Maysak telah mengakibatkan putusnya aliran listrik ke ratusan rumah sewaktu melintasi Okinawa, Selasa. Badai itu juga menyebabkan layanan kereta untuk sementara dihentikan. Pulau Kyushu menghadapi hujan lebat, angin kuat dan lumpur longsor sewaktu badai itu datang.

Ratusan penerbangan dibatalkan di Korea Selatan menjelang datangnya Maysak, sementara Korea Utara bergegas melindungi bangunan-bangunan, jalan-jalan, dan lahan-lahan pertanian pangan untuk mengantisipasi hantaman topan kedua yang melanda Semenanjung Korea dalam beberapa pekan terakhir ini.

Japan’s 10th Regional Coast Guard said it rescued a man who is believed to be a crew of a missing cargo ship.

Maysak akan melalui pulau resor Jeju sebelum mendarat dekat Busan, Kamis pagi. Badan Pengawas Cuaca Korea Selatan mengatakan, akibat badai itu akan dirasakan di sebagai besar wilayah negara itu.

Kantor berita pemerintah Korea Utara, KCNA, melaporkan, negara tersebut berusaha maksimal mungkin meminimalisasi kerusakan yang diakibatkan Maysak. Badai itu diramalkan akan menerpa wilayah timur sebelum mendarat dekat kota Chongjin, di timur laut Korea Utara.

Pada saat ini, sebuah badai lain juga sedang menguat di Samudera Pasifik. Badai yang dinamakan “Haishen” itu akan menghantam kawasan Asia Utara pada akhir pekan ini. Badai yang saat ini membawa angin dengan kecepatan maksimal 90 kilometer per jam ini diperkirakan akan menguat sebelum menghantam pulau Kyushu dan pulau Shikoku, Sabtu. 

Kota-kota AS Hancur Gara-gara Badai Laura, Korban: Seperti Seribu Tornado Baru Saja Lewat.

Badai Laura belum lama ini menghantam tiga negara bagian di selatan Amerika Serikat.Badai kategori empat itu memunculkan hujan deras dan pusaran angin puyuh yang bergerak ratusan mil dari Teluk Meksiko ke daratan AS.Lebih dari 600.000 rumah dan tempat usaha di negara bagian Louisiana, Texas, dan Arkansas tak teraliri listrik. Gelap gulita melanda usai badai memutus jaringan listrik di sana.

Dikutip dari The Guardian, badai ini merupakan salah satu yang paling kuat di AS.Foto udara memperlihatkan bagaimana permukiman warga telah luluh lantak akibat badai tersebut.Air pun membanjiri wilayah rumah-rumah di pesisir. Banyak bangunan yang kehilangan atap dan jendelanya.

14 orang meninggal dunia di Louisiana dan Texas. Seorang warga Texas tewas gegara pohon tumbang dan menghantam rumahnya.Empat orang lain di perumahan yang sama tewas karena teracuni gas karbon monoksida dari generator listrik.Enam orang lain dilaporkan wafat di Louisiana pada Kamis 27 Agustus 2020, kebanyakan karena tertimpa pepohonan yang tumbang.

Ancaman tornado muncul kembali pada Jumat 28 Agustus 2020 kemarin hingga menghancurkan rumah-rumah dan gereja di Arkansas.

Semua pohon tercerabut dari akarnya, tumbang bersama tiang-tiang listrik di sisi jalan. Listrik pun padam di wilayah itu.Permukiman Lake Charles, Louisiana yang dipenuhi oleh industri dan pusat judi remuk redam oleh Laura. 80 ribu penduduknya ikut menderita.Bangunan hancur, pepohonan terbelah, kasino terapung merusak jembatan, hingga pesawat-pesawat kecil bertumpukan terbawa angin badai.Warga yang kehilangan tempat tinggal benar-benar ketakutan dan putus asa.

“Terlihat seperti seribu tornado baru saja lewat sini. Hanya ada kehancuran dimana-mana,” ujar Brett Geymann, warga yang tinggal di Moss Bluff dekat Lake Charles.

Ia menyebut Badai Laura terdengar seperti deru mesin jet saat melewati rumahnya sekita pukul 02.00 dini hari waktu setempat.

“Ada rumah yang benar-benar remuk redam seutuhnya,” tutu Brett.

Pabrik kimia milik Biolab Inc. pun dirusak badai sampai api melalap produsen klorin kolam renang itu.Asap jelaga berwarna hitam gelap nan beracun membumbung tinggi. Warga diminta menutup pintu dan jendela agar tidak tewas keracunan.Badai Laura sudah mereda sejak Kamis 27 Agustus 2020 lalu, namun ancaman baru tiba di sana. Hujan deras dan tornado akan melanda Lembah Tennessee hingga Sabtu 29 Agustus 2020.

Badai Laura Hantam Louisiana, Enam Orang Tewas.

LAKE CHARLES – Badai Laura menghantam wilayah Louisiana, Amerika Serikat (AS) pada Kamis waktu setempat, menewaskan enam orang. Badai juga meratakan gedung-gedung di seluruh negara bagian sebelum bergerak ke Arkansas dengan hujan lebat.

Embusan kuat Badai Laura menumbangkan pohon dan empat orang tewas dalam insiden terpisah saat pohon tumbang menimpa sebuah rumah. Departemen Kesehatan negara bagian mengatakan ada dua korban jiwa lagi yang dikaitkan dengan badai, seorang pria tenggelam saat berada di atas kapal yang tenggelam dan seorang pria keracunan karbon monoksida yang disebabkan oleh generator di rumahnya.

Di Westlake, sebuah pabrik kimia terbakar ketika dihantam oleh Badai Laura, dan kobaran api terus mengirimkan kepulan asap yang mengandung klorin ke langit hampir 24 jam setelah insiden itu terjadi. 

Meski kerusakan yang disebabkan oleh Badai Laura lebih kecil daripada yang diperkirakan, namun para pejabat mengatakan badai itu tetap berbahaya dan akan memakan waktu berhari-hari untuk menilai kerusakannya. Setidaknya 867.000 rumah dan bisnis di Louisiana, Texas serta Arkansas tetap tutup pada Kamis sore.

“Ini adalah badai paling kuat yang pernah terjadi di Louisiana,” kata Gubernur John Bel Edwards dalam konferensi pers.

“(Badai) itu terus menyebabkan kerusakan dan kondisi yang mengancam jiwa,” ia menambahkan seperti dikutip dari Reuters, Jumat (28/8/2020).

Pasukan Garda Nasional kini tengah membersihkan puing-puing dari jalan-jalan di Danau Charles. Ada kabel listrik putus di jalan-jalan di sekitar kota, dan angin kencang menghempaskan beberapa semi truk ke pinggir jalan.

Jendela-jendela Capital One Tower yang bertingkat 22 di kota itu hancur, rambu-rambu jalan roboh, dan potongan-potongan pagar kayu serta puing-puing bangunan yang runtuh berserakan di jalan-jalan yang banjir, demikian rekaman video di Twitter dan Snapchat.

Penduduk Lake Charles, Borden Wilson, seorang dokter anak berusia 33 tahun, merasa cemas saat pulang ke rumahnya setelah dievakuasi ke Minden, Louisiana.

“Saya bahkan tidak pernah menutup jendela saya. Saya tidak berpikir untuk melakukan itu. Ini adalah badai pertama yang saya alami. Saya hanya berharap rumah saya baik-baik saja,” katanya dalam wawancara telepon.

Pusat Badai Nasional (NHC) AS mengatakan mata Badai Laura telah menyeberang ke selatan Arkansas pada Kamis sore dan menuju ke timur laut dengan kecepatan 15 mil per jam. Badai tersebut dapat menurunkan curah hujan setinggi 7 inci di beberapa bagian Arkansas, kemungkinan besar menyebabkan banjir bandang. Setelah Arkansas, ia akan bergerak ke pertengahan Lembah Mississippi pada hari Jumat dan kemudian ke negara bagian Atlantik tengah pada hari Sabtu.

Badai Laura Hantam AS, Corona Persulit Evakuasi Warga.

Pengungsi siap untuk dievakuasi.

Lebih dari 1,5 juta penduduk Texas dan Louisiana, Amerika Serikat dievakuasi saat Badai Laura yang dahsyat mendekati pantai dan pandemi virus corona menambah beban kerumitan.

“(Corona) menambahkan kerumitan, itu tantangan,” kata pelaksana tugas Wali Kota Galveston, Craig Brown dikutip dari CNN, Kamis (27/8).

Brown menjelaskan bahwa pihaknya telah menyediakan bus tambahan untuk mengangkut orang keluar dari titik bahaya terjangan badai itu.Hal tersebut kata Brown dilakukan agar antara satu orang dengan yang lain tetap bisa menjaga jarak.Menurut dia ada hotel yang telah disediakan sebagai penampungan. Tiap kamar hanya bisa ditempati satu orang.Selain itu pemerintah setempat juga telah menyediakan mobil ambulans sebagai antisipasi keadaan darurat. “Bagi mereka yang membutuhkan isolasi saat mereka diangkut keluar pulau.” 

Hal serupa juga terjadi di Lousiana. Penduduk dievakuasi ke hotel, bukan tempat penampungan karena khawatir penyebaran Covid-19.”Kami menghindari kerumunan,” ujar direktur komunikasi di Kantor Gubernur Keamanan Dalam Negeri, Mike Steele.Gubernur Lousiana, John Bel Edwards mengatakan sekitar 2.000 kamar hotel telah diamankan sebagai tempat pengungsian.Negara bagian Lousiana sendiri saat ini tengah berusaha untuk menyediakan lebih banyak kamar hotel jika satu waktu diperlukan. Hotel-hotel yang tersebar di Baton Rouge, Louisiana, telah dipesan,Tempat penampungan di Austin Regional Sheltering System sendiri disebut sudah mencapai kapasitas maksimal.

Tempat penampungan(Shelter).

“Pengungsi #HurricaneLaura, silakan lanjutkan perjalanan ke Utara dan hubungi 2-1-1 untuk informasi lebih lanjut tentang lokasi penampungan alternatif,” cuit akun twitter kota tersebut.Badai Laura mulai menghantam wilayah Louisiana pada Kamis dini hari dan memicu peringatan gelombang laut yang tak dapat dihindari.

National Hurricane Center mengatakan Laura masuk dalam badai kategori 4 dan membawa angin berkecepatan 240 km per jam.Hujan deras hingga banjir bandang terjadi di Louisiana dan NHC membuat warga di pesisir dievakuasi. Pemerintah Texas menyebut kekuatan Badai Laura saat ini belum pernah terjadi sebelumnya.

Sekitar 1.000 anggota Garda Nasional, 20 pesawat, dan 15 tim perlindungan telah dikirim ke Texas untuk membantu proses tanggap darurat akibat badai tersebut.

Badai Laura Melanda Louisiana Amerika dengan Kekuatan Terbesar

Badai Laura berhembus kencang memasuki Louisiana, Amerika Serikat, dengan kekuatan yang belum pernah dialami negara bagian itu.

Badai ini berhembus dengan kekuatan kategori 4 dan merusak rumah dan bangunan hingga ke bagian timur dari negara bagian Texas, Amerika.

Setidaknya satu orang tewas akibat hembusan badai Laura, sejumlah atap rumah rusak dan jaringan listrik untuk ratusan ribu rumah terputus.

“Badai Laura ini menjadi badai terbesar di negara bagian itu selama sekitar satu abad terakhir,” begitu dilansir CNN pada Kamis, 27 Agustus 2020.

Angin berhembus hingga kecepatan sekitar 150 mil atau sekitar 240 kilometer per jam pada saat mulai memasuki Louisiana dan sebagian wilayah Texas pada pukul satu dini waktu sempat.

Kekuatan hembusan angin dari badai Laura ini masih berhembus kencang hingga sejauh sekitar 160 kilometer ke pedalaman Louisiana pada sekitar pukul sepuluh pagi waktu setempat. Pada saat itu, angin berhembus dengan kecepatan 75 mil atau sekitar 120 kilometer per jam.

“Kerusakan yang terjadi cukup luas. Banyak bangunan yang rusak akibat badai ini,” kata John Bel Edwards, gubernur Louisiana, kepada CNN.

Salah satu kota yang terdampak badai ini adalah Kota Lake Charles, Louisiana, yang terletak sekitar 56 kilometer dari pantai. Kota ini mengalami kerusakan luas akibat hembusan angin seperti pohon tercabut, atap dan tembok bangunan yang rusak, tiang lampu bengkok dan tanda lalu lintas yang rusak.

Badai Mitch: Badai Paling mematikan di Era Modern.

Badai Mitch.

Hurricanes2002 – Badai Mitch adalah badai paling mematikan yang terjadi di belahan Bumi barat, sejak terakhir kali terjadi 200 tahun yang lalu dan menewaskan ribuan orang.

Badai itu mulanya terbentuk pada 8 Oktober 1998 di lepas pantai Afrika. Dalam kurun waktu 10 hari setelah pembentukan tersebut, hujan deras disertai angin kencang itu menjadi lebih besar dan perlahan-lahan mulai bergerak melintasi Samudra Atlantik.

Seperti yang dikutip dari History.com, Selasa (25/10/2016), angin topan yang lebih dikenal dengan sebutan Badai Mitch itu memasuki wilayah Karibia pada 18 Oktober tahun itu. Namun, kekuatan badai tidak begitu besar, masih termasuk kategori badai tropis.

Namun keadaan berubah total ketika badai besar yang dipicu oleh air hangat di Teluk Meksiko terbentuk pada 24 Oktober. Badai itu berkategori 5, dan mulai menerjang wilayah Meksiko dengan hujan deras disertai petir.

‘Mesin penghancur’ itu terus bergerak dan memporak-porandakan wilayah Amerika Tengah, memaksa sebanyak 75 ribu warga dievakuasi dari Kota Belize. Pergerakan bencana alam itu mulai melambat dan tidak bisa ditebak ketika Mitch memasuki daratan.



Walaupun Mitch berhenti ‘bergerak’ hujan deras terus mengguyur beberapa daerah. Akibatnya tanah longsor dan banjir bandang mematikan melanda beberapa lokasi.

Honduras dan Nikaragua tercatat sebagai wilayah terkena dampak terparah. Meluapnya air sungai di Honduras membuat Kota San Pedro Sula ‘terkepung’ di tengah-tengah banjir. Di Kota Tegucigalpa ketinggian air mencapai 3 meter.

Hingga 26 Oktober 1998, Badai Mitch dilaporkan tidak hanya ‘membunuh’ ribuan orang, tapi juga membuat hampir satu per tiga wilayah Amerika Tengah hilang dari peta.

Kerugian Amat Dahsyat.
Badai Mematikan di Era Modern.


Tidak hanya itu, bencana alam dahsyat itu mengakibatkan perekonomian mengalami kerugian yang sangat besar

Kala itu sekitar 11 ribu hingga 18 ribu orang dinyatakan tewas karena Badai Mitch — menjadikan bencana alam itu sebagai badai ‘pelahap maut’ paling mematikan sejak Great Hurricane 1780.

Dampak Badai Mitch.

Film Menegangkan Kombinasi Antara Badai Topan Dan Alligator.Harus Nonton Gengs.

Barry Pepper Di Film Crawl.

Hurricanes2002 – Topik kali ini kita membahas tentang film Badai topan+Alligator ganas ya gengs.Ga kebayang kan di tengah Badai Topan hebat tiba2 ada Alligator ngejar2 kita juga,Hii tegang gengs.

Film Crawl dibuka dengan throwback dan drama keluarga, di mana Haley sedang gagal audisi sebagai perenang dan orang tuanya bercerai. Film bergenre thriller binatang, tak banyak cerita yang bisa digali selain drama keluarga. Begitu pula dengan film The Shallow dan The Meg.   

Namun Kaya Scodelario berhasil tampil rapuh sekaligus ambisius sebagai Haley. Kita sebelumnya melihat akting dia dalam film The Maze Runner dan Pirates of the Caribbean: Salazar’s Revenge. 

Pemeran Dave alias Barry Pepper juga berhasil membuat film tidak terlalu serius.Walau dalam suasana yang mencekam, lewat percakapan Dave dan Haley cukup jenaka dan menghibur. Salah satunya saat Dave menyuruh Haley mencari tembok yang basah dan Haley menjawab “Semua tembok basah, dad!”.

Kekuatan film ini adalah jumpscare, sebelum alligator muncul pun kamu akan terkejut. Jadi bersiap-siap untuk loncat dari kursi. Kemudian kita akan dibuat ngilu dengan beberapa adegan gigitan, luka, tulang, dan darah di mana-mana.

Kaya Scodelario Sukses Bikin Film Tambah Menegangkan.

Belum lagi serangan alligator yang tak terduga akan membuatmu kaget bertub-tubi. Lebih asyik lagi sebelum menonton filmnya di bioskop, jangan menonton trailernya. Supaya kamu mendapatkan kejutan lebih maksimal. 

Untuk penampakan alligator dalam film ini cukup memuaskan. Mereka terlihat seperti nyata dan mengerikan, walaupun dalam film ini mereka sangat lapar dan buas. Entah harus makan berapa banyak mangsa hingga mereka kenyang. 

Film Crawl menyajikan thriller yang mendebarkan dan intens dari awal hingga akhir. Diracik dengan jumpscare tak terduga dan adegan-adegan gore bikin ngilu, film ini akan menghibur sekaligus membuatmu terengah-engah. Siap-siap loncat dari kursi. Buruan Nonton Gengs!.

Buruan Nonton Gengs.