Badai Tropis Zeta Menguat Saat Mendekati Pantai Teluk.

Badai Tropis Zeta terbentuk di Karibia selama akhir pekan dan mungkin berada pada atau mendekati kekuatan topan pada saat badai itu menghantam Pantai Teluk pada Rabu, kata Pusat Badai Nasional pada Minggu.

Hurricane Center di Miami meningkatkan Zeta menjadi badai tropis dari depresi tropis Minggu pagi. Ini adalah nama badai ke-27 dalam musim badai Atlantik yang sangat aktif, mendekati rekor yang dibuat pada tahun 2005, ketika 28 badai tumbuh cukup kuat untuk memiliki nama.

Zeta diperkirakan akan menjadi badai sebelum menghantam Amerika Serikat pada Rabu pagi, kata Dennis Feltgen, juru bicara dan ahli meteorologi di Hurricane Center di Miami. Ini siap untuk memberikan pukulan dahsyat lainnya ke Pantai Teluk utara, wilayah yang telah dilanda oleh Badai Laura pada akhir Agustus, Badai Sally pada bulan September, dan Badai Delta bulan ini. Badai tersebut menyebabkan kerusakan properti yang luas dan telah disalahkan atas beberapa kematian.

Pusat Badai mengatakan dalam sebuah penasehat pada hari Minggu bahwa Zeta “bisa berada pada atau tepat di bawah kekuatan badai” ketika menghantam Pantai Teluk. Di tengah jam 11 malam. penasehat, dikatakan badai itu “secara bertahap menguat” dan berada sekitar 270 mil tenggara dari ujung barat Kuba, dengan angin berkelanjutan sekitar 60 mil per jam.

Mr. Feltgen mengatakan Zeta dapat membawa gelombang badai dan angin kencang serta hujan “melintasi wilayah yang luas di Gulf Coast utara,” dari Louisiana hingga Florida Panhandle.

Zeta terbang di atas Karibia pada hari Minggu, kata Mr. Feltgen. Ini mulai teratur, tambahnya.

Peringatan Badai dikeluarkan pada hari Minggu oleh pemerintah Meksiko untuk Semenanjung Yucatán, kata pusat itu. Peringatan Badai Tropis tetap berlaku untuk Kuba barat, kata pusat itu.

Zeta bergabung dalam daftar panjang badai tahun ini, beberapa di antaranya membawa kehancuran di beberapa bagian Pantai Teluk. “Mereka masih berurusan dengan efek samping dari Laura, Sally, dan Delta,” kata Mr. Feltgen.

Badai Laura menghantam Danau Charles, La., Pada akhir Agustus; Badai Sally melanda Florida Panhandle dengan hujan deras di bulan September; dan bulan ini, Badai Delta menghantam Louisiana kurang dari 20 mil di timur tempat Laura melanda, menghantam daerah itu karena masih berusaha pulih.

Mereka Mencintai N.Y.C. tapi tinggal di Jersey. Pandemi Mengubah Itu.
Tidak diragukan lagi ada banyak kelelahan akibat badai, tapi kita masih harus bersiap-siap untuk Zeta, kata Mr. Feltgen. Pekan lalu, Badai Epsilon yang melewati Bermuda dan tidak melanda Amerika Serikat menjadi badai ke-10 musim ini.

Dengan Badai Tropis Wilfred bulan lalu, Pusat Badai menghabiskan daftar namanya, beralih ke alfabet Yunani untuk pertama kalinya sejak 2005.

Tahun itu, 28 badai tumbuh cukup kuat untuk memiliki nama. National Hurricane Center menyebutkan 27 badai selama musim tersebut dan mengidentifikasi badai kualifikasi ke-28 selama analisis postseason: badai subtropis yang terbentuk sebentar pada bulan Oktober 2005 di dekat Azores, kepulauan terpencil di tengah Samudera Atlantik.

Badai Beta picu hujan deras dan banjir di Texas, AS

Gelombang besar akibat badai dan hujan lebat pada hari menyebabkan lagi banjir di pesisir Texas, setelah Badai Tropis Beta mencapai daratan, mengancam daerah-daerah yang terdampak oleh cuaca buruk pada musim badai ini.

Badai Beta menghantam daratan pada di sebelah utara Port O’Connor, Texas.Beta berada dalam jarak 56 kilometer di sebelah utara kota itu dengan angin berkecepatan maksimum 64 km/jam, sebut Pusat Badai Nasional AS (NHC). Badai itu bergerak ke arah barat laut dengan kecepatan mendekati 5 km/jam dan diperkirakan masih akan bertahan di Texas.

Pakar cuaca dari Dinas Cuaca Nasional Amaryllis Cotto di Galveston, Texas, mengatakan gelombang pasang dan hujan masih berlangsung bersamaan di sana.

Cotto mengatakan hujan dengan curah 15-30 centimeter turun di daerah itu, dengan beberapa tempat mengalami curah hujan hingga 45 centimeter. Banjir bandang yang berbahaya diperkirakan terjadi sampai Rabu, ujar Cotto.

Beta adalah badai bernama kesembilan yang tiba di daratan di benua Amerika tahun ini. Ini menyamai rekor tahun 1916, sebut peneliti badai dari Colorado State University, Phil Klotzbach. Ini juga merupakan pertama kalinya sebuah huruf Yunani digunakan untuk menamai badai yang mendarat di benua Amerika. Para pakar cuaca telah kehabisan nama tradisional pada hari Jumat, memaksa digunakannya abjad Yunani untuk kedua kalinya sejak tahun 1950-an.

Beta akan bergerak di bagian tenggara Texas hingga Rabu dan kemudian Louisiana dan Mississippi pada hari Rabu hingga Jumat. Pertanyaan terbesar mengenai Beta adalah seberapa banyak curah hujan yang ditimbulkannya. Beta kemudian diperkirakan melemah, tetapi banjir bandang masih mungkin terjadi di Arkansas dan Mississippi sementara sistem cuaca ini bergerak lebih jauh ke pedalaman.

Prediksi sebelumnya, hingga 51 sentimeter, di beberapa daerah telah diturunkan pada hari Senin menjadi sekitar 38 centimeter.

Musim Atlantik Tahun Ini Diterpa Banyak Badai, Pakar NHC Sampai Bingung Kehabisan Stok Nama.

Tak bisa dipungkiri, saat ini ada begitu banyak badai yang muncul di musim badai Atlantik. saking banyaknya, para peramal cuaca kebingungan memberi nama. 

Dilaporkan News Sky, ahli cuaca mengaku kehabisan stok nama tradisional untuk menandai badai yang terjadi sepanjang musim ini.Maka sebagai solusi, pihaknya terpaksa menandai jenis badai dengan nama Yunani.

Diakui mereka, kondisi kehabisan stok nama tradisional ini terjadi setelah badai tropis di Atlantik timur dinamai Wilfred Jumat 18 September 2020. Itu adalah nama terakhir badai dengan istilah tradisional di tahun 2020.

Ketika badai lain menyusul tak lama kemudian, yang terbentuk secara tidak biasa di lepas pantai Portugal di mana badai Atlantik tidak umum terjadi, pakar menamainya sebagai Alpha.

Badai selanjutnya bernama Beta telah terbentuk di Teluk Meksiko, diperkirakan akan mencapai kekuatan badai pada hari Minggu 20 September 2020, dengan kecepatan angin yang berkelanjutan sekitar 40mph (65kph).

Penamaan badai yang dilakuakn oleh National Hurricane Center (NHC) mengikuti prosedur yang ditetapkan oleh Organisasi Meteorologi Dunia.

Ada daftar nama pria dan wanita yang digunakan pada badai Atlantik dalam rotasi enam tahun, dimana hanya berubah jika ada badai yang sangat merugikan atau mematikan, yang berarti penggunaan namanya tidak lagi tepat. 

Nama-nama dari musim 2005, termasuk Katrina, Rita, dan Wilma semuanya sudah tidak digunakan lagi di masa depan.

Ini adalah kedua kalinya nama Yunani digunakan sejak NHC mulai menamai badai pada tahun 2005.

Terakhir kali daftar nama habis adalah 15 tahun yang lalu, ketika 6 huruf dari alfabet Yunani harus digunakan.

Sejauh ini telah terdapat campuran nama yang tidak biasa, seperti Cristobal dan Rene, serta nama yang lebih umum seperti Laura dan Omar. Para ahli mengatakan bahwa musim ini sebagian besar badai telah lemah, meskipun jumlahnya banyak.

Baru-baru ini, pemerintahan Trump mengumumkan akan memberikan hampir 13 miliar USD atau setara Rp192 triliun bantuan untuk membantu Puerto Rico membangun kembali dan memperbaiki jaringan listrik dan sekolahnya setelah kehancuran yang disebabkan oleh Badai Maria pada tahun 2017.

Badai tersebut menewaskan sekitar 3.000 orang, namun beberapa data menunjukkan bahwa angka ini bisa jadi lebih tinggi.

Melihat Jejak Kedahsyatan Badai Sally di Amerika Serikat.

Badai Tropis Sally telah menghantam sebagian wilayah Amerika Serikat, seperti Florida dan Alabama. Badai ini menyebabkan sebagian wilayah Amerika Serikat kehilangan daya.

Badai tersebut membuat hujan lebat dan gelombang ombak menghantam pantai di Teluk AS. Akibatnya, satu orang dilaporkan tewas dan ratusan lainnya berhasil diselamatkan dari banjir.

Wilayah Pescola di Florida menjadi yang terparah terkena dampak dari Badai Sally. Sally mendarat di Gulf Shores, Alabama pukul 04.45 waktu setempat dengan kecepatan angin maksimum 169 kilometer per jam. Badai kemudian menjadi depresi tropis dengan kecepatan angin menurun hingga 56 kilometer per jam.

Namun, curah hujan yang deras dan gelombang badai yang tinggi menyebabkan sebagian besar kerusakan. Saat badai bergerak ke utara dari pantai, sekitar 550 ribu penduduk di daerah terkena dampak tinggal dalam gelap.

Sally merupakan satu dari beberapa badai di Samudra Atlantik. Badai ini biasanya menyerang saat pergantian musim panas ke musim gugur.

Pemilik rumah dan bisnis di sepanjang Pantai Teluk yang basah mulai membersihkan puing-puing bangunan setelah Badai Sally. Para pejabat mengatakan Pantai Orange di Alabama akan tetap ditutup selama 10 hari karena daerah itu mengalami kerusakan signifikan dengan banjir besar dan pemadaman listrik yang ekstensif. Terlihat dari Orange Beach menunjukkan bangunan yang rusak dan perahu didorong di pinggir jalan.